Rabu, 01 Mei 2013

MEMPREDIKSI TRAFO DAYA


Dalam bidang teknik kelistrikan yang berurusan dengan trafo daya, sebenarnya ada cukup banyak patokan yang digunakan sebagai standarisasi untuk menentukan bagus tidaknya sebuah trafo daya. Akan tetapi agar supaya anda bisa dengan cepat dan tidak binggung dalam memahami bagaimana caranya memprediksi kualitas sebuah trafo daya, saya akan merangkum cara memprediksi kualitas trafo dalam tiga langkah singkat yang saya yakin akan sangat mudah bagi anda untuk memahaminya.

Namun sebelum masuk kedalam topik bahasan utama anda harus memahami dulu bagaimana cara menghitung daya output total dari sebuah trafo. Dua buah contoh di bawah ini adalah contoh cara menghitung daya keluaran sebuah trafo seperti yang saya uraikan di bawah ini.


A. Menghitung Daya Trafo Sekunder Tunggal 




                                                                       Gambar1, Trafo dengan sekunder tunggal



Pada gambar 1 diatas adalah gambar sebuah trafo dengan sekunder tunggal.
Menghitung daya keluaran dari trafo ini adalah sangat mudah yaitu = 15V x 1A = 15VA atau bisa juga disebut 15 watt dengan asumsi beban yang digerakkan oleh trafo ini adalah beban resistif dengan faktor daya =1
Selanjutnya dalam uraian berikut akan diasumsikan bahwa beban yang digerakkan oleh trafo adalah resisitif, sehingga kita bisa menggunakan satuan watt.


B. Menghitung Daya Trafo  Multi Sekunder



Gambar 2, Trafo dengan multi sekunder

Pada gambar 2 di atas bisa anda lihat trafo dengan multi sekunder, menghitung daya keluaran total dari trafo semacam ini jelas berbeda dengan trafo sekunder tunggal. Daya total dari trafo ini adalah penjumlahan daya dari masing2 sekunder.
Berikut adalah uraian cara perhitungannya :

Daya sekunder 1  = 2 x 350V x 0.1 A =   70     watt       -------> (dikali 2 jika Ct atau simetris)
Daya sekunder 2 = 5V x  3A             =    15     watt
Daya sekunder 3 = 6.3V x 3A           =    18.9  watt
Daya sekunder 4 = 12V x 0.5A          =     6     watt
------------------------------------------------------
Total daya keluaran                         =  109.9 watt

Dalam kasus trafo dengan multi sekunder seperti yang ada pada gambar 2 maka daya keluaran adalah penjumlahan total dari daya seluruh sekunder.

Setelah selesai dengan uraian mengenai cara menghitung daya total trafo sekarang saya akan mulai dengan langkah langkah memprediksi kualitas trafo. Ada tiga hal yang ingin saya sharing dengan anda satu per satu dalam uraian berikut.


1. Memprediksi kualitas trafo  dari beratnya

Cara ini adalah cara yang paling mudah dan akurasi kebenarannya adalah sangat tinggi, karena kejujuran  seorang pembuat trafo, terukur dari kemurnian bahan yang ia gunakan dalam hal ini adalah inti besi/ keren dan juga kawat tembaga, dan hal ini bisa diukur dari berat trafonya berkaitan dengan daya keluaran yang tertulis pada trafonya. Berikut adalah uraian langkah2nya


  1. Sebagai langkah awal dari cara ini tentunya anda harus menimbang terlebih dahulu trafo yang ingin anda cek kualitasnya.
  2. Perlu saya tekankan di sini, bahwa trafo yang mau ditimbang harus dalam keadaan telanjang atau  tanpa casingnya ( jika  trafonya dalam casing). Jika ditimbang bersama casingnya tentu akurasi dari prediksi akan tidak akurat.
  3. Setelah anda menimbang trafo tsb, kemudian konversikan berat trafo tsb dalam gram, sbg contoh berat trafo 3 kg adalah sama dengan  3000 gram. Lalu berat trafo yang anda dapat tsb dibagi dengan daya keluaran trafo yang sudah anda dapat dengan perhitungan daya keluaran yang sudah saya uraikan di atas.

Sebagai contoh  :
Anda menimbang sebuah trafo dan mendapatkan bahwa beratnya adalah 3.5 kg atau sama dengan 3500 gram, berdasarkan perhitungan daya keluaran yang tertera pada trafo, didapat bahwa trafo tersebut berdaya keluaran 100 watt.
Kemudian dapat kan koefisien berat Vs daya dengan cara membagi berat terhadap daya sbb :

Koefisien beratVs daya    = berat trafo / daya trafo
                                      =  3500 gram / 100 watt
                                      = 35 gram/watt

C) Kemudian Sesuaikan Koefisien Berat Vs Daya Dengan Tabel Berikut :



Trafo yang baik akan memiliki nilai koefisien berat Vs daya yang sama atau lebih besar dari nilai yang tertera di atas dengan nilai toleransi maksimum minus 10% dari nilai yang tertera pada tabel diatas.
Jika nilai koefisienya lebih dari  minus 10% bisa  dipastikan trafonya tidak/kurang  baik.

2. Memprediksi Kualitas Trafo dari Resistansi Gulungan  Sekunder

Cara kedua ini cukup akurat walaupun tidak seakurat cara pertama di atas.
Sebagai langkah awal dari cari ini anda perlu mengukur nilai resistansi lilitan sekunder dari trafo ybs.




Gambar 3, Mengukur resistansi sekunder trafo

Setelah selesai mengukur akan didapat nilai resistansi sekunder, kita sebut saja Rs, sedangkan tegangan sekunder dan arus sekunder yang tertera pada trafo kita sebut Vs dan  Is.
Berikutnya kita tinggal mengukur load regulation dari trafo dengan formula sbb :

                                                        Load Regulation  =  (Is x Rs)/Vs   x 100%

Nilai Load Regulation yang normal adalah sekitar 2 % - 3.5 %
Jika lebih kecil dari 2 % kemungkinan trafo kurang lilitannya dan pada saat dinyalakan akan cepat panas walau tidak diberi beban, akan tetapi bisa juga ini adalah kondisi yang normal, dengan asumsi bahwa pabrik pembuat trafo menggunakan kawat dan inti besi yang sangat bagus.
Jika nilai load regulation lebih besar dari 3.5%, kemungkinan trafonya menggunakan kawat yang berkualitas buruk atau kawatnya kekecilan. Ketika dihubungkan dengan beban biasanya drop tegangan sekunder dari trafo ini akan besar, sehingga rangkaian yang disupply oleh trafo ini tidak bisa bekerja dengan baik.

3. Memprediksi kualitas trafo dari kondisi operasi tanpa beban

Cara ketiga yang bisa dilakukan untuk memprediksi kualitas trafo adalah dengan menguhubungkan primer dari trafo ke PLN namun sekundernya tidak tersambung beban.
Jika trafo menjadi panas, berarti trafo berkualitas jelek karena ratio lilitan yang kurang, sedangkan jika trafo tetap dingin atau sedikit hangat maka trafonya bagus

4.  Pengujian Langsung
Cara terahir yang paling tinggi akurasinya ,  adalah menjalankan trafo tsb sampai pada arus beban maksimum, jika trafo tsb memang baik maka trafo tidak kepanasan, dan tidak mengalami drop tegangan lebih dari 5%  tegangan nominal, dan untuk jangka panjang tentunya trafo tsb tidak akan rusak. Cara ini memiliki akurasi 100%, walau dalam praktek tidak selalu mudah untuk melakukannya.


Resume
* Diantara ketiga cara memprediksi  yang saya uraikan di atas, cara memprediksi No 1  adalah 
  yang  akurasinya paling baik, sedangkan  cara No 2 dan 3 cenderung sebagai pelengkap dari cara 
  No. 1, karena  hasil dari  prediksi No 2 dan No.3 keakuratannya tidak tinggi.

* Tabel berat Vs daya yang ada pada prediksi No. 1 adalah untuk trafo dengan laminasi EI 

Semoga kiranya tulisan ini bisa membantu anda dalam memilih trafo yang baik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar